Kepung Masjid Bubarkan Pengajian, Tokoh Betawi: Itu Intimidasi

JAKARTA, (Panjimas.com) – Tokoh masyarakat Betawi, Ustadz Haikal Hasan mengkritik tindakan Barisan Serbaguna (Banser) yang melakukan pembubaran terhadap pengajian Felix Siauw di Masjid Manarul Islam, Bangil, Pasuruan, Sabtu (4/11) lalu.

“Jadi yang kita kritisi adalah kalau ada orang pengajian, kenapa harus berseragam dan berada di luar masjid? Ini adalah sebuah bentuk intimidasi,” kata Ustadz Haikal Hasan kepada Panjimas, Selasa (7/11/2017).

Menurut Ustadz Haikal, idealnya bila ada pengajian datangi, duduk, dan dengarkan. Bilamana ada yang menyimpang baru ambil tindakan.

“Jangankan Banser-Ansor, saya sendiri yang akan maju terlebih dahulu bilamana ada yang menyimpang,” tegasnya.

Menyinggung soal desakan Banser terkait tiga poin yang disodorkan kepada Ustadz Felix Siauw, pemerhati perkembangan kelompok Syiah, Ustadz Haikal Hasan mengatakan bahwa pembicaraan soal Pancasila sudah selesai.

“Tidak ada yang bertentangan dengan Pancasila, kalau dikatakan anti Pancasila, siapa yang anti Pancasila?” kata Ustadz Haikal Hasan.

Menurutnya, ketika HTI sudah dibubarkan oleh pemerintah, (maka) detik itu juga enggak ada yang namanya HTI. “Wong HTI sudah dibubarkan kok, bukan pada tempatnya untuk meminta orang untuk menandatangani ‘saya menyatakan keluar dari HTI’ dan tidak mengusung ideologi khilafah” tegasnya.

Ketua ANNAS DKI Jakarta tersebut menegaskan bahwa khilafah itu bukan sebuah ideologi. “Mana bisa dilarang? Kita udah sepakat ideologi negara Pancasila, selesai.” ungkapnya.

“Janganlah berseragam dan  nongkrong di luar masjid, ini enggak etis. Dateng pake baju koko, busana muslim atau apa lah, ketika ada yang diidentifikasi bertentangan dengan UUD, barulah ambil tindakan.” pungkasnya. [DP]
From Panjimas http://www.panjimas.com
Media Partner SUARA RAKYAT
via IFTTT