Benarkah Turki Suap AS agar Mengekstradisi Dalang Kudeta?

KIBLAT.NET, Ankara – Turki menolak disebut telah menawarkan jutaan dolar kepada Amerika Serikat untuk mengekstradisi Fethullah Gulen yang disebut sebagai dalang di balik kudete tahun lalu.

Sebelumnya media AS melaporkan bahwa para penyelidik di Washington sedang menyelidiki, apakah penasihat keamanan nasional Gedung Putih Michael Flynn berencana “mengusir” Fethullah Gulen dengan imbalan secara rahasia.

Ankara sendiri telah meminta AS untuk mengekstradisi Gulen setelah peristiwa kudeta yang gagal 15 Juli 2016. Gulen, yang memiliki pengikut besar di Turki membantah tuduhan tersebut.

“Semua tuduhan bahwa Turki akan menggunakan undang-undang di luar peraturan undang-undang karena ekstradisinya benar-benar salah, menggelikan dan tidak berdasar,” kata kedutaan Turki di Washington di Twitter Sabtu (11/11/2017).

NBC News dan Wall Street Journal mengatakan pada hari Jumat bahwa jaksa khusus AS Robert Mueller sedang memeriksa sebuah pertemuan yang dilakukan Flynn dengan pejabat senior Turki beberapa minggu setelah Donald Trump memenangkan pemilihan presiden tahun lalu.

Pertemuan tersebut diduga membahas pembayaran rahasia yang mencapai $ 15 juta, dengan jaminan Flynn akan merancang sebuah deportasi Gulen ke Turki dan juga membantu membebaskan pengusaha Turki Reza Zarrab dari penjara.

NBC dan WSJ mengutip beberapa orang yang mengetahui penyelidikan Mueller, terkait apakah anggota kampanye Trump berkolusi dengan campur tangan Rusia dalam pemilihan.

WSJ mengatakan bahwa tidak jelas sejauh mana proposal tersebut diajukan dan tidak ada tanda-tanda bahwa pembayaran dilakukan. Sementara itu, Pengacara Flynn telah menyebut tuduhan itu “keterlaluan” dan “salah”.

Pengusaha Turki Ekim Alptekin juga menolak tuduhan itu, dan menggambarkan klaim tersebut “dibuat” seolah dikeluarkan Media Anadolu yang dikelola negara. WSJ menyebut Alptekin lah yang mengadakan pertemuan antara perwakilan Flynn dan Turki pada 2016.

“Turki dan kemungkinan hubungan bilateral dengan AS – dan tidak ada yang ilegal – dibahas dalam pertemuan tersebut,” kata Alptekin, yang juga ketua Dewan Bisnis Turki-AS.

“Satu-satunya tujuan untuk memberikan tuduhan palsu ini adalah untuk merusak reputasi Turki. Saya menyesal melihat beberapa media yang dihormati mengkreditkan kebohongan ini – tidak diragukan lagi, kebenaran akan keluar dan mempermalukan orang-orang yang mempromosikan kebohongan ini,” imbuhnya.

Menurut dua laporan tersebut, diskusi tersebut mencakup rincian bagaimana Gulen dapat diterbangkan secara diam-diam oleh jet pribadi ke pulau penjara Turki Imrali yang terisolasi, tempat tahanan Abdullah Ocalan, pemimpin Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang.

Sumber: Middle East Eye
Redaktur: Ibas Fuadi

The post Benarkah Turki Suap AS agar Mengekstradisi Dalang Kudeta? appeared first on Kiblat.


From Kiblat https://www.kiblat.net
Media Partner SUARA RAKYAT
via IFTTT