PM Irak Haidar al-Abadi: Hasil Referendum Kurdi Harus Dibatalkan Sepenuhnya

BAGHDAD, (Panjimas.com) – Perdana Menteri Irak Haidar al-Abadi pada hari Kamis (26/10) menyatakan bahwa hasil referendum kemerdekaan Kurdi di Irak Utara bulan September lalu, harus dibatalkan sepenuhnya, dan tidak hanya ditangguhkan.

Pernyataan tertulis Perdana Menteri al-Abadi tersebut dirilis sehari setelah Pemerintah Daerah Kurdistan (KRG) mengusulkan gencatan senjata sesegera mungkin, sehingga menghentikan semua operasi militer dan membekukan hasil referendum, dikutip dari AA.

Ketegangan terus meningkat antara Baghdad dan KRG yang berbasis di Erbil sejak 25 September lalu.

Pada hari Senin (25/09), warga Irak di daerah yang berada di bawah kendali Pemerintah Daerah Kurdistan, Kurdish Regional Government (KRG) serta wilayah-wilayah yang dipersengketakan antara Baghdad dan Erbil menggelar pemilihan dalam sebuah referendum mengenai apakah mereka akan memisahkan diri dari Irak atau tidak.

Menurut hasil yang diumumkan oleh KRG, hampir 93 persen pemilih terdaftar memberikan suara untuk kemerdekaan wilayah Kurdi dari Irak.

Referendum ilegal tersebut menghadapi oposisi yang tajam dari sebagian besar aktor regional dan internasional, banyak di antaranya memperingatkan bahwa jajak pendapat tersebut akan mengalihkan perhatian dari perang melawan terorisme Irak dan selanjutnya mengguncang kestabilan wilayah tersebut.

Setelah mengerahkan pasukan akhir pekan ini ke bagian-bagian wilayah yang disengketakan di negara tersebut, pejabat Irak mengumumkan pada hari Senin (16/10) bahwa ladang minyak Kirkuk sekarang ini masih di bawah kendali pemerintah pusat Irak.

Setelah serangan gencar kelompok Islamic State (IS) di Irak Utara dan Barat, pasukan yang loyal kepada KRG kemudian menguasai daerah-daerah yang disengketakan di Provinsi Kirkuk, Niniwe, Diyala dan Saladin.

Referendum ilegal bulan lalu menghadapi tentangan keras dari sebagian besar aktor regional dan internasional (termasuk A.S., Turki dan Iran), yang telah memperingatkan bahwa jajak pendapat tersebut akan mengalihkan perhatian dari perang Irak melawan terorisme dan selanjutnya kembali membuat kawasan menjadi tidak stabil.[IZ]
From Panjimas http://www.panjimas.com
Media Partner SUARA RAKYAT
via IFTTT