Seorang Wanita Muslim Rohingya Menulis Surat untuk Dunia



Seorang wanita Muslim Rohingya, Rashida yang berusia 25 tahun membagikan kisah pilunya saat menjadi korban kejahatan kemanusiaan yang terjadi di negara bagian Rakhine, Myanmar.

Usai melarikan diri ke Bangladesh, ia pun mengisahkan pengalamannya kepada dunia melalui sepucuk surat yang dilansir kantor berita Timur Tengah, Aljazeera, pada Senin (11/9) lalu.

“Nama saya Rashida dan saya berusia 25 tahun. Sebelum revolusi Arakan, saya menjalani kehidupan yang sangat nyaman dan sederhana. Saya memiliki rumah yang saya tinggali bersama suami dan ketiga anak kami. Kami memiliki beberapa sawah yang kami tanam. Saat itu sangat damai sampai akhirnya krisis menghampiri.

Kami telah meninggalkan semua yang kami punya. Rumah dan ladang kami telah terbakar sehingga kami tidak bisa lagi tinggal di sana.

Ketika militer mulai melakukan penembakan di desa kami, kami dengan cepat membawa anak-anak ke dalam hutan dan menyembunyikannya. Tapi, ketika saya kembali memeriksa rumah, saya melihat tepat dengan mata kepala sendiri, banyak orang telah terbunuh.

Dari hutan, kami berjalan selama delapan hari sampai kami tiba di perbatasan. Kami sangat lapar dan tidak makan apapun kecuali dedaunan dari pohon. Anak-anak terus meminta makanan, tapi kami tidak membawa apapun.

Kami menyeberangi perbatasan dengan sebuah perahu kecil. Rasanya sangat menakutkan dan saya pikir kami akan tenggelam, jadi saya mencengkeram anak-anak dengan erat.

Saya sebenarnya tidak senang berada di Bangladesh. Kami dulu memiliki hewan ternak, 0,4 hektar sawah, sebuah rumah, dan kami memiliki desa yang makmur di negara kami sendiri. Kami telah meninggalkan semua itu, jadi saya yakin Anda bisa membayangkan betapa menyedihkannya perasaan kami.

Kami merindukan rumah kami. Kami merasa putus asa di sini. Kami tidak tahu bagaimana masa depan kami sekarang.

Kami tidak mendapatkan cukup bantuan di sini. Orang-orang Bangladesh bersikap baik dan banyak menyumbangkan pakaian serta makanan, tapi saya belum melihat ada organisasi internasional. Saya berharap mereka juga akan membantu kami karena kami membutuhkan makanan untuk dimakan.

Pesan saya ke dunia luar adalah kami menginginkan kedamaian. Kita tidak akan punya masa depan tanpa kedamaian.”

sumber: swamedium


from muslim bersatu http://www.muslimbersatu.net/2017/09/seorang-wanita-muslim-rohingya-menulis.html
via IFTTT

0 Response to "Seorang Wanita Muslim Rohingya Menulis Surat untuk Dunia"

Post a Comment

Komentarlah dengan kata yang baik, bijak dan jelas