Islamofobia meningkat 5 kali lipat pasca serangan London Bridge

Islamofobia meningkat 5 kali lipat pasca serangan London Bridge

LONDON (Arrahmah.com) – Serangan di London Bridge telah memicu lonjakan besar kejahatan kebencian, yang sebagian besar dilakukan di jalan-jalan raya, yang ditujukan kepada Muslim Inggris, The Guardian melansir pada Rabu (7/7/2017).

Angka yang dikeluarkan oleh walikota London, Sadiq Khan, menunjukkan peningkatan lima kali lipat serangan Islamofobia sejak serangan di London Bridge pada Sabtu lalu, dan peningkatan insiden rasis sebesar 40%, dibandingkan dengan rata-rata harian tahun ini.

Peningkatan insiden Islamofobia yang tercatat setelah serangan di London Bridge lebih besar daripada setelah pembunuhan Lee Rigby pada 2013 dan setelah pembantaian di Paris pada tahun 2015.

Sifat kenaikan kejahatan kebencian ini juga berbeda dari tahun lalu setelah pemilihan Brexit, sumber kepolisian mengatakan kepada The Guardian. Kasus kejahatan kebencian yang terekam oleh kepolisian Metropolitan naik menjadi 54 insiden per hari versus rata-rata harian 38 kasus pada 2017.

Tren tersebut dikonfirmasi oleh sejumlah tokoh dari Tell Mama, yang mengatakan 63 insiden dilaporkan ke kelompok independen ini dari hari Ahad sampai Selasa dan bukan ke polisi. Angka-angka tersebut bersifat indikatif; polisi dan pakar masyarakat percaya bahwa ada banyak pelanggaran kejahatan kebencian.

Tell Mama mengatakan bahwa pihaknya mencatat 141 insiden kejahatan rasial setelah serangan Manchester pada 22 Mei, meningkat 500% dibandingkan dengan rata-rata harian yang berjumlah 25 kasus. Kemudian, dalam seminggu setelahnya, insiden turun menjadi 37 dan setelah serangan London Bridge pada Sabtu lalu, kasus serupa telah meningkat tajam sampai sejauh ini.

Khan berkata: “Saya meminta semua warga London untuk berkumpul dan mengirim pesan yang jelas ke seluruh dunia bahwa kota kita tidak akan pernah terbagi oleh orang-orang mengerikan yang berusaha menyakiti kita dan menghancurkan jalan hidup kita.”

Fiyaz Mughal, pendiri Tell Mama, mengatakan: “Lonjakan kasus kebencian anti-Muslim yang telah kami ambil dalam tiga hari setelah serangan London, di mana 63 insiden dilaporkan pada Tell Mama, menunjukkan sejumlah besar kasus terjadi di jalanan (dan online), bila dibandingkan dengan periode tiga hari normal di awal Mei, dimana pihaknya mencatat 10 laporan. Jenis insiden yang dilaporkan berkisar dari serangan, ancaman, kekerasan fisik dan kebencian online.”

Furhaan Altaf (26) menceritakan bagaimana saudara laki-lakinya dilecehkan secara verbal. Dia kemudian diserang oleh dua atau tiga pria dewasa, menderita tiga patah tulang di wajahnya.

“Dia dianiaya secara verbal dan rasial dan kemudian dilecehkan secara fisik,” kata Altaf. “Ia sangat terguncang.”

Sufia Alam, manajer Maryam Centre di masjid London Timur, mengatakan bahwa mereka memiliki laporan tentang Muslimah yang dianiaya secara verbal di bus. Ash Siddique, sekretaris masjid Al-Madina di Barking, London timur, mengatakan bahwa sebagian besar Muslimah yang datang ke masjid tersebut mengalami serangan, termasuk satu orang yang dicekik di halte bus.

“Kami memiliki sejumlah Muslimah yang telah dianiaya secara verbal dan sejumlah Muslimah yang telah diludahi. Kami memperoleh sejumlah panggilan telepon berisi ancaman fisik – ‘kami akan menyerang Anda’ – dan hal semacam itu,” kata Siddique.

Sementara itu, Asisten Kepala Polisi Dewan Kepolisian Nasional Mark Hamilton mengatakan, “Kami tahu bahwa serangan teroris dan peristiwa nasional dan global lainnya berpotensi memicu lonjakan jangka pendek dalam rekaman kejahatan kebencian. Setelah serangan di Manchester dan London, pasukan polisi mengidentifikasi lonjakan besar dalam kejahatan kebencian.”

“Ini lebih penting dari sebelumnya bahwa kami berdiri bersama dalam menghadapi permusuhan. Kita mungkin melihat lonjakan ketidakmampuan dan kebencian, tapi kita juga melihat seluruh komunitas di seluruh penjuru negeri berkumpul menolak untuk terbebani oleh rasa takut.” (althaf/arrahmah.com)



from Arrahmah.com https://www.arrahmah.com/2017/06/10/islamofobia-meningkat-5-kali-lipat-pasca-serangan-london-bridge/
via IFTTT
Sebarkan Lewat Google Plus

0 comments:

Post a Comment

Komentarlah dengan kata yang baik, bijak dan jelas

close