400 warga Palestina ditahan penjajah “Israel” karena “aktivitas media sosial”

400 warga Palestina ditahan penjajah “Israel” karena “aktivitas media sosial”

PALESTINA (Arrahmah.com) – Pasukan “Israel” telah menahan sedikitnya 400 warga Palestina dalam waktu kurang dari setahun karena aktivitas media sosial, menurut laporan harian Hareetz “Israel” yang mengutip sumber dari tentara “Israel” dan dinas keamanan internal “Israel” Shin Bet, lansir Ma’an.

Laporan sebelumnya menunjukkan tingkat yang lebih rendah dari apa yang disebut penangkapan dengan alasan aktivitas di Facebook, mengatakan bahwa 400 orang ditahan selama dua tahun terakhir.

Sementara itu, Pusat Arab untuk Kemitraan Media Sosial 7amleh mengatakan pada bulan Januari bahwa di antaranya, hanya 200 warga Palestina yang terlibat dalam kasus pengadilan.

Menurut laporan Haaretz yang diterbitkan pada Ahad (16/4/2017), yang memuji kampanye penahanan tersebut sebagai “pencapaian yang mengesankan,” tentara “Israel” menuduh mereka telah menghentikan 2.200 orang Palestina “pada berbagai tahap perencanaan dan persiapan serangan, kebanyakan penembakan dan pengeboman mobil,” melalui penahanan berbasis intelijen di internet.

Selain itu, pasukan “Israel” telah “memperingatkan percakapan” dengan beberapa tersangka atau dalam beberapa kasus dengan orang tua mereka, tulis Haaretz, mungkin merujuk pada interogasi, sebagian besar dilakukan dengan membobol rumah warga Palestina di wilayah yang diduduki saat serangan mendadak di dekat kota. (banan/arrahmah.com)



from Arrahmah.com https://www.arrahmah.com/2017/04/17/400-warga-palestina-ditahan-penjajah-israel-karena-aktivitas-media-sosial/
via IFTTT

0 Response to "400 warga Palestina ditahan penjajah “Israel” karena “aktivitas media sosial”"

Post a Comment

Komentarlah dengan kata yang baik, bijak dan jelas